RUKUN SHOLAT

بسم الله الرحمن الرحيم…

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته…

Segala puji bagi allah kami masih diberi nikmat kesehatan oleh allah S.w.t sehingga kami bisa mengantarkan ilmu allah ini di depan saudara semua. Shalawat dan salam kita selalu haturkan keharibaan junjungan nabi besar muhammad S.A.W yang dengan perjuangan beliau –lah kita bisa berjalan diatas bumi ini dengan cahaya islam dan menjadi ummat terbaik di akhir zaman kelak. Sholawat serta salam itu kami haturkan pula kepada keluarga dan sahabat beliau yang telah mengorbankan jiwa raga dan hartanya dalam membantu perjuangan beliau.

Kali ini kita akan membahas pasal Rukun rukun shalat.

Dan untuk diketahui, sumber tulisan ini berasal dari kitab FATHUL QORIB ALMUJIB karangan asy syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Beliau adalah salah satu penerus dari madzhab imam Asy – Syafi’i ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Pada dasarnya kitab ini merupakan sebuah ringkasan dari kitab – kitab Fiqih imam penuntun ummat Muhammad Bin Idris Asy – Syafi’i yang rasanya sulit bagi masyarakat awam untuk membaca hasil karya beliau yang sangat banyak. Oleh karena itulah beliau (syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ) meringkas perkara – perkara yang menjadi pokok dalam tata cara beribadah yang benar dalam kitab – kitab hasil karya imam asy –syafi’i  hingga memudahkan dalam memahami dan menghafalnya. Tak pelak keberadaan kitab ini selalu ada di mayoritas pesantren – pesantren di Indonesia untuk diajarkan bagi santri – santri pemula.

فصل في ركان الصلاة

وتقدم معنى الصلاة لغة وشرعا احدها وهي قصدالشيء مقترنا بفعله ومحلها القلب. فان كانت الصلاة فرضا وجب نية الفرضية وقصض فعلها وتعيينها من صبح او ظهر مثلا. او كانت الصلاة نفلا ذات وقت كراتبة او ذات سبب كالاستسقاء وجب قصد فعله او تعيينه لا نية النفلية. والثاني عليه فان عجز عن القيام قعد كيف شاء وقعوده مفترشا افضل. والثالث تكبيرة الاحرام فيتعين علي القادر بالنطغق بها ان يكول : الله اكلبر. ويجب قرن النية بالتكبير وام النووي فاختار الاكتفاء بالمقارنة العرفية بحيث يعد عرفا انه مستحضر للصلاة. و الرابع قرائة الفاتحة او بدلها لمن لم يحفضها فرضا كانت الصلاة او نفلا. وبسمالله الرحمن الرحيم اية منها كاملة ومن اسقط من الفاتحة حرفا او تسديدة او ابدل حرفا منها بحرف لم تصح قراءته ولا صلاته ان تعمد والا وجب اعادة القراءة. ويجب ترتيبها بان يقرء ابتها على نضمها المعروف. ويجب ايضا موالاتها بان يصل بعض كلماتها ببعض من غير فصل الا بقدر التنفس. فان تخلل الذكر بين موالاتها قطعها الا ان يتعلق الذكر بمصلحة الصلاة كتئ مين المئ موم في اثناء فاتحة لقرائة امامه فانه لا يقطع  الموالاة. ومن جهل الفاتحة وتعذرت عليه لعدم معلم مثلا واحسن غيرها من القران وجب عليه سبع اياتمتوالية عوضا عن الفاتحة او متفرقة. فان عجز عن القران اتى بذكر بدلا بحيث لا ينقص عن حروفها. فان لم يحسن قرانا ولا ذكرا وقف قدر الفاتحة. وفي بعض النسخ وقرائة الفاتحة بعد بسم الله الرحمن الرحيموهي اية منها. والخامس الركوع واقل فرضه لقاءم قادر على الركوع معتدل الخلقة سليم يديه وركبتيه لو اراد وضعهما عليهما. فان لم يقدر على هدا الركوع انحنى مقدوره او مء بطرفه. واكمل الركوع تسوية الراكع ظهره وعنقه بحيث يصيران كصفيحة واحدة ونصب ساقيه واخذر كبتيه بيديه. والسادس التماءنينة والسبع الرفعز الثامن الطماءنينة اي الاعتدال, والتاسع السخود مرتين في كل ركعة, والعاشر الطماءنينة اي السجود, والحادي عشر الجلوس بين السجدتين في كل ركعة, الثاني عشر الطماءنينة اي الجلوس بين السدتين, والثالث عشر الجلوس الاخر اي الذي يعقبه السلام. والرابع عشر التشهد فيه اي الجلوس الاخر الخامس عشر اللاة علي النبي صل الله عليه وسلم فيه اي الجلوس الاخر. والسادس عشر التسليم الاولى, والسابع عشر, والثامن عشر ترتيب الاركان.

Pasal : Membicarakan tentang rukun-  rukun  sholat.

Rukun – rukun Sholat itu ada 17 :

1. Niat.

Yaitu hendak ingin melakukan suatu pekerjaan sambil dibarengi dengan waktu melakukan suatu pekerjaan itu. Sedangkan tempatnya niat itu dalam hati. Maka, bila niat sholat itu sholat fardhu, wajiblah berniat hendak berniat melakukan fardhunya sholat tersebut. Dan wajib pula bersengaja melakukannya dengan tegas lagi gamblang yaitu subuh atau dhuhur misalnya.

Contoh : saya niat sholat fardhu subuh 2 rakaat karena allah ( dilafadzkan dalam hati bersamaan dengan takbirotul ihrom ).

Atau sholatnya itu berupa sholt sunnah yang mempunyai waktu – waktu tertentu seperti sholat sunnah rowatib atau sholat yang mempunnyai sebab ( dikerjakan karena ada sesuatu), seperti sholat istisqo’ , maka wajib bersengaja melakukan dengan tegas dan jelas.

Contoh : saya niat sholat sunnah istisqo’ karena allah ( dilafadzkan dalam hati bersamaan dengan takbirotul ihrom ).

2. Berdiri pada waktu yang memungkinkannya untuk dapat melakukannya.

Maka jika seseorang tidak mampu berdiri, ia diperkenankan untuk sholat dalam keadaan duduk sesuka hatinya, sedangkan duduk yang lebih utama adalah duduk iftirosy bagi orang yang sholat duduk.

3. Takbiratul ihrom.

Maka, bagi orang yang mampu mengucapkan kalimat takbir, adalah wajib baginya untuk mengucapkan : “Allahu akbar”.

Dan tidak sah hukumya dalam selain kalimah diatas ( misal subhanallah, alhamdulillah, dst).

Dan wajib pula hukumnya sewaktu bertakbir bersama – sama niat melakukan sholat. Adapun imam Nawawi rahimahullah cenderung menganggap cukup tentang masalah penyertaan niat dalam sewaktu bertakbir dengan cara yang lazim dibenarkanan oleh kebanyakan orang.

4. Membaca Alfatihah.

Serta membaca basmalah yang mana ( menurut pandangan imam syafi’i rahimahullah )adalah bagian dari fatihah. Barang siapa menggugurkan satu tasydid atau satu huruf dari bacaan fatihah, atau mengganti satu huruf dari bacaan fatihah dengan huruf yang lain dengan kesengajaan, maka bacaanya tidaak dianggap sah, dan sholatnya juga tidak sah. Namun jika tidak sengaja, maka hukumnya wajib mengulang kembali bacaan fatihahnya. Barang siapa yang tidak mampu membaca fatihah ( dikarenakan baru masuk islam ), maka ia boleh membaca dzikir sebagai ganti dari bacaan fatihahnya, sekiranya dzikirnya itu tidak berkurang dari jumlah huruf – huruf dari surah alfatihah. Maka jika masih tidak mampu juga, maka hendaklah ia baca surah alfatihah semampunya saja. ( jika hanya mampu baca basmalah, maka cukup baginya, dengan catatan harus  cepat belajar fatihah ).

5. Ruku’.

Sedikit – dikitnya membungkuk dengan menyentuhkan ke – 2 telapak tangannya ke lututnya. ( Adapun yang paling afdhol adalah membentuk sudut 90o dan meluruskan tulang belakang dengan lehernya )

Maka, jika seseorang itu tidak mampu membungkukkan badannya seperti cara diatas, maka cukuplah baginya dengan membungkuk semampu dirinya.

6. Thuma’ninah dalam ruku’.

Yaitu berhenti dengan menenangkan diri, sewaktu dalam keadaan ruku’. Mushannif ( pengarang kitab ) menjadikan tuma’ninah sebagai rukun tersendiri dalam deretan rukun – rukun sholat. Hal ini sejalan dengan pendapat imam Nawawi sebagaimana tersebut dalam kitab at – tahqiq. Sedangkan selain mushannif menjadikannya sebagai suatu sifat yang mengikuti pada sederet beberapa rukun sholat. Adapun paling sedikitnya lama tuma’ninah itu adalah sekiranya membaca “ subhanallah “ dengan sangat pelan.

7. Bangun dari ruku’ ( I’tidal ).

Sebagaimana keadaan semula sebelum ruku’. Yaitu berdirinya bagi orang yang tidak mampu berdiri dan duduknya orang yang tidak mampu berdiri.

8. Tuma’ninah dalam i’tidal.

9. Sujud sebanyak 2 kali setiap rakaat.

Paling sedikit batasan sujud itu adalah menyentuhnya bagian kulit keningnya orang yang melakukan sholat pada tempat sujudnya ( tanpa ada penghalang kopiah atau mukenah ).

Dan yang paling sempurna dari sujud itu adalah bertakbir untuk melakukan sujud, hal itu dilakukan tanpa mengangkat ke – 2 tangannya dan meletakkan ke – 2 lututnya dahulu kemudian ke – 2 tangannya, kemudian kening dan hidungnya.

10.  Tuma’ninah sewaktu dalam keadaan sujud.

Dan tidak dianggap sempurna yaitu sekedar menyentuhkan kepalanya pada tempat sujud. tapi harus ditekan, yakni sekiranya apabila dibawah keningnya itu ada kapas, maka kapas itu terdapat tanda – tanda tindihan ( pipih ) dan begitu juga dengan ke – 2 tangannya. (bila umpamanya ada kapas juga di bawah telapaknya).

11.  Duduk diantara 2 sujud

pada tiap – tiap rakaat, baik sholat dalam keadaan berdiri atau duduk atau berbaring.

Barang siapa yang saking cepatnya duduknya, hingga posisi duduknya tidak tegak, namun mendekati sujudnya ( sehingga berkesan seperti tidak duduk ), maka tidak dianggap sah duduknya, sehingga sholatnya pun dianggap tidak sah.

12. Tuma’ninah dalam duduk diantara 2 sujud.

13. Duduk yang terakhir ( tawarruk ).

14.  Membaca doa tahiyyat akhir dalam duduk terakhir.

Paling sedikitnya do’a tahiyyat adalah : “ ATTAHIYYATUL MUBARAKATUS SHOLAWATUTH THOYYIBATU LILLAH, ASSALAMUA ALAIKA AYYUHANNABIYYU WARAHMATULLAHI WABARAKATUH, ASSLALAMU’ALAINA WA’ALA IBADILLAHIS SHOLIHIN, ASYHADU ALLA ILAAHA ILLALLAH, WA ASYHADU ANNA MUHAMMADARROSULULLAH “ ( kehormatan , keberkahan, kesejahteraan dan kebaikan hanya bagi allah, semoga salam sejahtera melimpah padamu wahai nabi dan rahmat Allah beserta keberkahan-Nya. Semoga selamatlah kami dan sekalian hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah.dan aku bersaksi bahwa nabi muhammad adalah utusan Allah ).

15.  Membaca sholawat atas nabi Muhammad S.A.W sewaktu dalam duduk terakhir.

Paling sedikitnya adalah : “ ALLAHUMMA SHALLI ALA SAYYIDINA MUHAMMAD “. Sedangkan membaca sholawat atas keluarga nabi muhammad dan nabi ibrohim adalah sunnah.

16.  Mengucapkan salam yang pertama dalam duduk terakhir.

Paling sedikitnya adalah : “ ASSALMU’ALAYKUM “ sebanyak 1 kali. Adapun yang paling sempurna adalah : “ ASSALU’ALAYKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH “ sebanyak 2 kali, saat berpaling ke kanan dan ke kiri.

17.  Tartib ( berurutan ) sewaktu mengerjakan rukun – rukun sholat.

Maka tidak sholatnya yang tidak urut dalam pengerjaan rukun – rukun sholat yang tersebut diatas. ( والله اعلم بالصواب )

NB : DIANJURKAN BAGI SAUDARA – SAUDARA ANE SESAMA MUSLIM UNTUK MENYEBARKAN SELURUHARTIKEL DI BLOG ANE INI ( KHUSUSNYA HALAMAN TENTANG HUKUM FIQIH ) DENGAN KETENTUAN MENYERTAKAN ALAMAT BLOG ANE DI BAWAH POSTINGAN ARTIKELNYA SEBAGAI SUMBER. Syukron katsiron

sumber artikel : http://www.muhammadabrory.wordpress.com