Updates from Oktober, 2012 Toggle Comment Threads | Pintasan Keyboard

  • muhammad abrory 02:19 on 18 October 2012 Permalink | Balas
    Tags: , islam itu indah   

    KERINGANAN DALAM SHOLAT 

    بسم الله الرحمن الرحيم

    alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT yg masih memberi ane nikmat sehat dan nikmat iman…..
    hampir 6 bulanan vakum dari blogging, dikarenakan serangan virus “malas” dan “ngga mood”, sekarang mencoba menghimpun sisa puing – puing semangat yg dulu membara yg sekarang hampir padam…n_nv

    (More …)

    Iklan
     
    • Mila 08:45 on 12 Februari 2017 Permalink | Balas

      Assalammualaikum ustad…saya mau bertanya…saya punya profesi sebagai penata rias penganten..sholat saya sering terganggu di saat penganten ganti baju yang kedua…jadwalnya biasanya jam 3 sd jam 5..jadi sering ashar saya terganggu….kalau saya bisa numpang dirumah manten alhamdulillaah…tapi sering kali saya temui situasi yg membuat saya terganggu melaksanakan sholat….apakah boleh shalat ashar saya jamak ke sholat zuhur?….

    • muhammad abrory 09:06 on 13 Februari 2017 Permalink | Balas

      Waalaykumussalam wr. Wb.
      Klarifikasi, Saya bukan ustad… Cuma lbh tahu dulluan dr anti.. Pertama, jika persyaratan jarak terpenuhi brt anti bisa jamak. Klo tidak brt tidak boleh. Kedua, boleh udzur (tdk solat) krn 2 hal… Pertama lupa kedua ketiduran.. Selain kedua hal itu solat wajib tanpa terkecuali walaupun dlm keadaan berperang(silakan googling tatacara solat saat perang)… Yg ingin saya sampekan bahwa dlm kondisi nyawa terancam saja kewajiban solat tidak pudar apalagi yg jauh lbh ringan drpd itu… Kesimpulannya anti tidak boleh jamak hamya karena tuntutan pekerjaan…Wallahu alam
      Semoga Allah sentiasa memberikan kemudahan bagi hambanya dlm beribadah. Amin

    • Anonim 10:45 on 1 Mei 2017 Permalink | Balas

      hey you

  • muhammad abrory 20:12 on 5 April 2011 Permalink | Balas
    Tags:   

    RUKUN SHOLAT 

    بسم الله الرحمن الرحيم…

    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته…

    Segala puji bagi allah kami masih diberi nikmat kesehatan oleh allah S.w.t sehingga kami bisa mengantarkan ilmu allah ini di depan saudara semua. Shalawat dan salam kita selalu haturkan keharibaan junjungan nabi besar muhammad S.A.W yang dengan perjuangan beliau –lah kita bisa berjalan diatas bumi ini dengan cahaya islam dan menjadi ummat terbaik di akhir zaman kelak. Sholawat serta salam itu kami haturkan pula kepada keluarga dan sahabat beliau yang telah mengorbankan jiwa raga dan hartanya dalam membantu perjuangan beliau.

    Kali ini kita akan membahas pasal Rukun rukun shalat.

    Dan untuk diketahui, sumber tulisan ini berasal dari kitab FATHUL QORIB ALMUJIB karangan asy syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Beliau adalah salah satu penerus dari madzhab imam Asy – Syafi’i ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Pada dasarnya kitab ini merupakan sebuah ringkasan dari kitab – kitab Fiqih imam penuntun ummat Muhammad Bin Idris Asy – Syafi’i yang rasanya sulit bagi masyarakat awam untuk membaca hasil karya beliau yang sangat banyak. Oleh karena itulah beliau (syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ) meringkas perkara – perkara yang menjadi pokok dalam tata cara beribadah yang benar dalam kitab – kitab hasil karya imam asy –syafi’i  hingga memudahkan dalam memahami dan menghafalnya. Tak pelak keberadaan kitab ini selalu ada di mayoritas pesantren – pesantren di Indonesia untuk diajarkan bagi santri – santri pemula.

    فصل في ركان الصلاة

    وتقدم معنى الصلاة لغة وشرعا احدها وهي قصدالشيء مقترنا بفعله ومحلها القلب. فان كانت الصلاة فرضا وجب نية الفرضية وقصض فعلها وتعيينها من صبح او ظهر مثلا. او كانت الصلاة نفلا ذات وقت كراتبة او ذات سبب كالاستسقاء وجب قصد فعله او تعيينه لا نية النفلية. والثاني عليه فان عجز عن القيام قعد كيف شاء وقعوده مفترشا افضل. والثالث تكبيرة الاحرام فيتعين علي القادر بالنطغق بها ان يكول : الله اكلبر. ويجب قرن النية بالتكبير وام النووي فاختار الاكتفاء بالمقارنة العرفية بحيث يعد عرفا انه مستحضر للصلاة. و الرابع قرائة الفاتحة او بدلها لمن لم يحفضها فرضا كانت الصلاة او نفلا. وبسمالله الرحمن الرحيم اية منها كاملة ومن اسقط من الفاتحة حرفا او تسديدة او ابدل حرفا منها بحرف لم تصح قراءته ولا صلاته ان تعمد والا وجب اعادة القراءة. ويجب ترتيبها بان يقرء ابتها على نضمها المعروف. ويجب ايضا موالاتها بان يصل بعض كلماتها ببعض من غير فصل الا بقدر التنفس. فان تخلل الذكر بين موالاتها قطعها الا ان يتعلق الذكر بمصلحة الصلاة كتئ مين المئ موم في اثناء فاتحة لقرائة امامه فانه لا يقطع  الموالاة. ومن جهل الفاتحة وتعذرت عليه لعدم معلم مثلا واحسن غيرها من القران وجب عليه سبع اياتمتوالية عوضا عن الفاتحة او متفرقة. فان عجز عن القران اتى بذكر بدلا بحيث لا ينقص عن حروفها. فان لم يحسن قرانا ولا ذكرا وقف قدر الفاتحة. وفي بعض النسخ وقرائة الفاتحة بعد بسم الله الرحمن الرحيموهي اية منها. والخامس الركوع واقل فرضه لقاءم قادر على الركوع معتدل الخلقة سليم يديه وركبتيه لو اراد وضعهما عليهما. فان لم يقدر على هدا الركوع انحنى مقدوره او مء بطرفه. واكمل الركوع تسوية الراكع ظهره وعنقه بحيث يصيران كصفيحة واحدة ونصب ساقيه واخذر كبتيه بيديه. والسادس التماءنينة والسبع الرفعز الثامن الطماءنينة اي الاعتدال, والتاسع السخود مرتين في كل ركعة, والعاشر الطماءنينة اي السجود, والحادي عشر الجلوس بين السجدتين في كل ركعة, الثاني عشر الطماءنينة اي الجلوس بين السدتين, والثالث عشر الجلوس الاخر اي الذي يعقبه السلام. والرابع عشر التشهد فيه اي الجلوس الاخر الخامس عشر اللاة علي النبي صل الله عليه وسلم فيه اي الجلوس الاخر. والسادس عشر التسليم الاولى, والسابع عشر, والثامن عشر ترتيب الاركان.

    Pasal : Membicarakan tentang rukun-  rukun  sholat.

    Rukun – rukun Sholat itu ada 17 :

    1. Niat.

    Yaitu hendak ingin melakukan suatu pekerjaan sambil dibarengi dengan waktu melakukan suatu pekerjaan itu. Sedangkan tempatnya niat itu dalam hati. Maka, bila niat sholat itu sholat fardhu, wajiblah berniat hendak berniat melakukan fardhunya sholat tersebut. Dan wajib pula bersengaja melakukannya dengan tegas lagi gamblang yaitu subuh atau dhuhur misalnya.

    Contoh : saya niat sholat fardhu subuh 2 rakaat karena allah ( dilafadzkan dalam hati bersamaan dengan takbirotul ihrom ).

    Atau sholatnya itu berupa sholt sunnah yang mempunyai waktu – waktu tertentu seperti sholat sunnah rowatib atau sholat yang mempunnyai sebab ( dikerjakan karena ada sesuatu), seperti sholat istisqo’ , maka wajib bersengaja melakukan dengan tegas dan jelas.

    Contoh : saya niat sholat sunnah istisqo’ karena allah ( dilafadzkan dalam hati bersamaan dengan takbirotul ihrom ).

    2. Berdiri pada waktu yang memungkinkannya untuk dapat melakukannya.

    Maka jika seseorang tidak mampu berdiri, ia diperkenankan untuk sholat dalam keadaan duduk sesuka hatinya, sedangkan duduk yang lebih utama adalah duduk iftirosy bagi orang yang sholat duduk.

    3. Takbiratul ihrom.

    Maka, bagi orang yang mampu mengucapkan kalimat takbir, adalah wajib baginya untuk mengucapkan : “Allahu akbar”.

    Dan tidak sah hukumya dalam selain kalimah diatas ( misal subhanallah, alhamdulillah, dst).

    Dan wajib pula hukumnya sewaktu bertakbir bersama – sama niat melakukan sholat. Adapun imam Nawawi rahimahullah cenderung menganggap cukup tentang masalah penyertaan niat dalam sewaktu bertakbir dengan cara yang lazim dibenarkanan oleh kebanyakan orang.

    4. Membaca Alfatihah.

    Serta membaca basmalah yang mana ( menurut pandangan imam syafi’i rahimahullah )adalah bagian dari fatihah. Barang siapa menggugurkan satu tasydid atau satu huruf dari bacaan fatihah, atau mengganti satu huruf dari bacaan fatihah dengan huruf yang lain dengan kesengajaan, maka bacaanya tidaak dianggap sah, dan sholatnya juga tidak sah. Namun jika tidak sengaja, maka hukumnya wajib mengulang kembali bacaan fatihahnya. Barang siapa yang tidak mampu membaca fatihah ( dikarenakan baru masuk islam ), maka ia boleh membaca dzikir sebagai ganti dari bacaan fatihahnya, sekiranya dzikirnya itu tidak berkurang dari jumlah huruf – huruf dari surah alfatihah. Maka jika masih tidak mampu juga, maka hendaklah ia baca surah alfatihah semampunya saja. ( jika hanya mampu baca basmalah, maka cukup baginya, dengan catatan harus  cepat belajar fatihah ).

    5. Ruku’.

    Sedikit – dikitnya membungkuk dengan menyentuhkan ke – 2 telapak tangannya ke lututnya. ( Adapun yang paling afdhol adalah membentuk sudut 90o dan meluruskan tulang belakang dengan lehernya )

    Maka, jika seseorang itu tidak mampu membungkukkan badannya seperti cara diatas, maka cukuplah baginya dengan membungkuk semampu dirinya.

    6. Thuma’ninah dalam ruku’.

    Yaitu berhenti dengan menenangkan diri, sewaktu dalam keadaan ruku’. Mushannif ( pengarang kitab ) menjadikan tuma’ninah sebagai rukun tersendiri dalam deretan rukun – rukun sholat. Hal ini sejalan dengan pendapat imam Nawawi sebagaimana tersebut dalam kitab at – tahqiq. Sedangkan selain mushannif menjadikannya sebagai suatu sifat yang mengikuti pada sederet beberapa rukun sholat. Adapun paling sedikitnya lama tuma’ninah itu adalah sekiranya membaca “ subhanallah “ dengan sangat pelan.

    7. Bangun dari ruku’ ( I’tidal ).

    Sebagaimana keadaan semula sebelum ruku’. Yaitu berdirinya bagi orang yang tidak mampu berdiri dan duduknya orang yang tidak mampu berdiri.

    8. Tuma’ninah dalam i’tidal.

    9. Sujud sebanyak 2 kali setiap rakaat.

    Paling sedikit batasan sujud itu adalah menyentuhnya bagian kulit keningnya orang yang melakukan sholat pada tempat sujudnya ( tanpa ada penghalang kopiah atau mukenah ).

    Dan yang paling sempurna dari sujud itu adalah bertakbir untuk melakukan sujud, hal itu dilakukan tanpa mengangkat ke – 2 tangannya dan meletakkan ke – 2 lututnya dahulu kemudian ke – 2 tangannya, kemudian kening dan hidungnya.

    10.  Tuma’ninah sewaktu dalam keadaan sujud.

    Dan tidak dianggap sempurna yaitu sekedar menyentuhkan kepalanya pada tempat sujud. tapi harus ditekan, yakni sekiranya apabila dibawah keningnya itu ada kapas, maka kapas itu terdapat tanda – tanda tindihan ( pipih ) dan begitu juga dengan ke – 2 tangannya. (bila umpamanya ada kapas juga di bawah telapaknya).

    11.  Duduk diantara 2 sujud

    pada tiap – tiap rakaat, baik sholat dalam keadaan berdiri atau duduk atau berbaring.

    Barang siapa yang saking cepatnya duduknya, hingga posisi duduknya tidak tegak, namun mendekati sujudnya ( sehingga berkesan seperti tidak duduk ), maka tidak dianggap sah duduknya, sehingga sholatnya pun dianggap tidak sah.

    12. Tuma’ninah dalam duduk diantara 2 sujud.

    13. Duduk yang terakhir ( tawarruk ).

    14.  Membaca doa tahiyyat akhir dalam duduk terakhir.

    Paling sedikitnya do’a tahiyyat adalah : “ ATTAHIYYATUL MUBARAKATUS SHOLAWATUTH THOYYIBATU LILLAH, ASSALAMUA ALAIKA AYYUHANNABIYYU WARAHMATULLAHI WABARAKATUH, ASSLALAMU’ALAINA WA’ALA IBADILLAHIS SHOLIHIN, ASYHADU ALLA ILAAHA ILLALLAH, WA ASYHADU ANNA MUHAMMADARROSULULLAH “ ( kehormatan , keberkahan, kesejahteraan dan kebaikan hanya bagi allah, semoga salam sejahtera melimpah padamu wahai nabi dan rahmat Allah beserta keberkahan-Nya. Semoga selamatlah kami dan sekalian hamba Allah yang shalih. Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah.dan aku bersaksi bahwa nabi muhammad adalah utusan Allah ).

    15.  Membaca sholawat atas nabi Muhammad S.A.W sewaktu dalam duduk terakhir.

    Paling sedikitnya adalah : “ ALLAHUMMA SHALLI ALA SAYYIDINA MUHAMMAD “. Sedangkan membaca sholawat atas keluarga nabi muhammad dan nabi ibrohim adalah sunnah.

    16.  Mengucapkan salam yang pertama dalam duduk terakhir.

    Paling sedikitnya adalah : “ ASSALMU’ALAYKUM “ sebanyak 1 kali. Adapun yang paling sempurna adalah : “ ASSALU’ALAYKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH “ sebanyak 2 kali, saat berpaling ke kanan dan ke kiri.

    17.  Tartib ( berurutan ) sewaktu mengerjakan rukun – rukun sholat.

    Maka tidak sholatnya yang tidak urut dalam pengerjaan rukun – rukun sholat yang tersebut diatas. ( والله اعلم بالصواب )

    NB : DIANJURKAN BAGI SAUDARA – SAUDARA ANE SESAMA MUSLIM UNTUK MENYEBARKAN SELURUHARTIKEL DI BLOG ANE INI ( KHUSUSNYA HALAMAN TENTANG HUKUM FIQIH ) DENGAN KETENTUAN MENYERTAKAN ALAMAT BLOG ANE DI BAWAH POSTINGAN ARTIKELNYA SEBAGAI SUMBER. Syukron katsiron

    sumber artikel : http://www.muhammadabrory.wordpress.com

     
  • muhammad abrory 14:42 on 18 March 2011 Permalink | Balas
    Tags:   

    PERKARA YANG MEMBATALKAN WUDHU 

    …بسم الله الرحمن الرحيم

    …السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

    Segala puji bagi allah kami masih diberi nikmat kesehatan oleh allah S.w.t sehingga kami bisa mengantarkan ilmu allah ini di depan saudara semua. Shalawat dan salam kita selalu haturkan keharibaan junjungan nabi besar muhammad S.A.W yang dengan perjuangan beliau –lah kita bisa berjalan diatas bumi ini dengan cahaya islam dan menjadi ummat terbaik di akhir zaman kelak. Sholawat serta salam itu kami haturkan pula kepada keluarga dan sahabat beliau yang telah mengorbankan jiwa raga dan hartanya dalam membantu perjuangan beliau.

    Kali ini kita akan membahas pasal yang berkenaan dengan perkara – perkara yang membatalkan wudhu.

    Dan untuk diketahui, sumber tulisan ini berasal dari kitab FATHUL QORIB ALMUJIB karangan asy syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Beliau adalah salah satu penerus dari madzhab imam Asy – Syafi’i ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Pada dasarnya kitab ini merupakan sebuah ringkasan dari kitab – kitab Fiqih imam penuntun ummat Muhammad Bin Idris Asy – Syafi’i yang rasanya sulit bagi masyarakat awam untuk membaca hasil karya beliau yang sangat banyak. Oleh karena itulah beliau (syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ) meringkas perkara – perkara yang menjadi pokok dalam tata cara beribadah yang benar dalam kitab – kitab hasil karya imam asy –syafi’i  hingga memudahkan dalam memahami dan menghafalnya. Tak pelak keberadaan kitab ini selalu ada di mayoritas pesantren – pesantren di Indonesia untuk diajarkan bagi santri – santri pemula.

    فصل في نواقد الوضوء

    والذي ينقض اي يبطل الوضوء خمسة اشياء احدها ما خرج من احد السبيلين اى البل والدبر من متوضئ حي واصح معتادا كان الخارج كبول وغائط اونا درا كدم وحصى

    نجساكهذه الامثلة اوطاهرا كدود الاالمنيالجارج باحتلام من متمضئ ممكن مقعده من الارض فلاينقض والمشكل انما ينقض وضوئهبالخارج من فرجيه جميعا والثاني النوم على غير

    هيئة المتمكن وفي بعد نسخ المتن زيادة من الارض بمقعده والارض ليست بقيد وخرج بالمتمكن ما لونام قاعدا غير متمكن اونام قائما او على قفاه ولو متمكنا. والثالث زوال الاقل

    اي الغلبة عليه بسكراو مرض او جنوب او اغماء او غير ذالك. والرابع لمس الرجل المرئة الاجنبية غيرالمحرم ولو ميتة والمراد بالرجل والمرئة ذكر وانثى بلغا حدا الشهوة عرفا

    والمراد بالمحرم من حرم نكاحها لاجل نسب اورضاء او مصاهرة وقوله من غير حائل يخرج مالو كان هناك حائل فلا نقض حينئد. والخامس وهو اخر النواقض مس فرخ الادمي

    بباطن الكف من نفسه وغيره ذكر او انثي صغيرا او كبيرا حيا او ميتا ولفظ الادمي ساقط في بعض نسخ المتن. وكذا قوله ومس حلقة دبره اي الادمي ينقض على القول الجديد عليى

    القديم لاينقض مس حلقة. والمراد بها ملتقى المنفذ وبباطن الكف الراحة مع بطون الاصابع وخرج بباطن الكف ظاهره وحرفه ورس الاصابع وما بينهما فلا نقض بذالك اى بعد

    التحامل اليسير.

    Pasal : membicarakan tentang beberapa perkara yang merusak ( membatalkan ) wudhu, yang itu juga bisa disebut dengan sebab – sebabnya hadast.

    Adapun perkara yang merusak wudhu itu ada 5 ( lima ) perkara :

    1.     Adanya sesuatu yang keluar dari 2 jalan, yaitu qubul ( alat kelamin ) dan dubur ( lubang jalannya tinja ), yang mana barang itu keluar dari orang yang telah melakukan wudhu, ia dalam keadaan hidup dan yang keluar itu jelas. Baik yang keluar itu barang yang biasa seperti air kencing dan kotoran buang air besar, atau barang yang jarang terjadi ( langka )seperti darah dan batu kecil. Atau berupa barang yang suci seperti ulat ( cacing kermi ). Kecuali ( yang kaluar itu ) air sperma yang keluar dari orang yang telah melakukan wudhu dikarenakan ia mimpi ( tidur ) dalam keadaan duduk yang 2 pantatnya tidak bergesar dari tanah tempatnya duduk, maka dalam hal ini tidak batal wudhunya. Adapun orang musykil ( memiliki 2 kelamin ) wudhunya hanya bisa batal sebab adanya sesuatu yang keluar dari 2 alat kelaminnya secara barsamaan.

     

    2.     Tidur pada posisi dimana pantat tidak tetap posisinya ( berpindah ) di atas tanah ia duduk diatasnya. Dan keterangan yang terdapat di sebagian redaksi matan ( sumber hadits ) ada tambahan : “ menetap diatas tanah dimana orang itu duduk. Bahwa kata –kata “ diatas tanah “ itu bukan hal yang mengikat ( bisa di atas kursi, lantai ). Kata – kata  “menetapkan pantat tidak bergeser” itu berarti ( logikanya ) dapat mengecualikan tidurnya orang yang dalam keadaan berdiri yang mana ia juga menetapkan pantatnya tidak bergeser, atau tidur dengan posisi terlentang, walaupun ia menetapkan pantatnya diatas tanah untuk tidak bergeser dari tempat ia tidur. ( maka yang semacam ini semuanya bisa membatalkan wudhu).

     

    3.     Hilang akalnya, maksudnya adalah tidak sadarkan diri akibat mabuk, sakit, gila, sakit ayan, atau karena sebab – sebab lain.

     

    4.     Sentuhan laki – laki terhadap orang perempuan yang bukan muhrimnya, walaupun perempuan itu sudah tidak bernyawa sekalipun ( mati ). Adapun yang dimaksud dengan seorang laki –laki dan perempuan disini adalah seorang laki – laki dan perempuan yang mana mereka sudah sampai pada batas bersahwat ( Balligh ). Sedang yang dimaksud “orang yang ada hubungan mahram” adalah orang yang haram dinikahi karena ada hubungan nasab ( silsilah keluarga ), atau ( ada ) hubungan persusuan, atau ( ada ) hubungan mertua. Adapun sentuhan yang membatalkan wudhu itu ketika dilakukan tanpa adanya pemisah ( pakaian, dll ) antara kulit laki –laki dan kulit perempuan yang tersentuh. Adapun ucapan mushannif ( pengarang kitab ) “tanpa memakai pemisah” itu artinya mengecualikan sentuhan yang memakai pemisah ( tidak secara langsung/memakai penghalang ), maka ketika sentuhan dilakukan dalam keadaan demikian, tidak merusak wudhu.


    5.     Menyentuh alat kelamin anak adam ( manusia ) dengan bagian dalamnya telapak tangan ( bagian dalam baik alat kelaminnya sendiri maupun orang lain, baik orang laki – laki maupun perempuan, baik anak kecil maupun orang dewasa, baik masih bernyawa maupun sudah mati. Adapun kata – kata anak adam, dalam sebagian redaksi matan ( beberapa sumber hadits ) ditiadakan. Demikian pula ditiadakan, ucapan mushannif ( pengarang ) yang menyatakan “menyentuh lingkaran dubur ( lubang keluarnya tinja ) anak adam menurut qaul jadid ( pernyataan terbaru ) namun menurut qaul qadim ( pernyataan terdahulu ), menyentuh lingkaran dubur anak adam tidak membatalkan wudhu. Adapun yang dimaksud dengan lingkaran “lingkaran dubur” adalah tempat yang berlubang yang menembus ke dalam. Dan adapun yang dimaksud dengan “bagian dalam telapak tangan” adalah tapak tangan pada bagian dalamnya jari –jari, dan menurut kata – kata, “bagian dalam telapak tangan” itu berarti ( logikanya ) adalah terkecualikan bagian atas tapak tangan, bagian pinggir tapak tangan, bagian ujung jari –jari dan bagian yang ada di antara jari –jari. Oleh karena itu, semua yang tersebut tadi bila bersentuhan dengan kemaluan tidak dapat membatalkan wudhu. Wallahu A’lam Bisshowab.

    NB : DIANJURKAN BAGI SAUDARA – SAUDARA ANE SESAMA MUSLIM UNTUK MENYEBARKAN SELURUHARTIKEL DI BLOG ANE INI ( KHUSUSNYA HALAMAN TENTANG HUKUM FIQIH ) DENGAN KETENTUAN MENYERTAKAN ALAMAT BLOG ANE DI BAWAH POSTINGAN ARTIKELNYA. Syukron katsiron

    sumber artikel : http://www.muhammadabrory.wordpress.com

     

     
  • muhammad abrory 20:28 on 15 March 2011 Permalink | Balas
    Tags:   

    FARDHUNYA WUDHU 

     

    بسم الله الرحمن الرحيم…

    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته…

    Segala puji bagi allah kami masih diberi nikmat kesehatan oleh allah S.w.t sehingga kami bisa mengantarkan ilmu allah ini di depan saudara semua. Shalawat dan salam kita selalu haturkan keharibaan junjungan nabi besar muhammad S.A.W yang dengan perjuangan beliau –lah kita bisa berjalan diatas bumi ini dengan cahaya islam dan menjadi ummat terbaik di akhir zaman kelak. Sholawat serta salam itu kami haturkan pula kepada keluarga dan sahabat beliau yang telah mengorbankan jiwa raga dan hartanya dalam membantu perjuangan beliau.

    Kali ini kita akan membahas pasal yang berkenaan dengan perkara – perkara yang menjadi syarat wajibnya sholat.

    Dan untuk diketahui, sumber tulisan ini berasal dari kitab FATHUL QORIB ALMUJIB karangan asy syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Beliau adalah salah satu penerus dari madzhab imam Asy – Syafi’i ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Pada dasarnya kitab ini merupakan sebuah ringkasan dari kitab – kitab Fiqih imam penuntun ummat Muhammad Bin Idris Asy – Syafi’i yang rasanya sulit bagi masyarakat awam untuk membaca hasil karya beliau yang sangat banyak. Oleh karena itulah beliau (syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ) meringkas perkara – perkara yang menjadi pokok dalam tata cara beribadah yang benar dalam kitab – kitab hasil karya imam asy –syafi’i  hingga memudahkan dalam memahami dan menghafalnya. Tak pelak keberadaan kitab ini selalu ada di mayoritas pesantren – pesantren di Indonesia untuk diajarkan bagi santri – santri pemula.

    فصل في فروض الوضوء

    وهو بضم الواو فى الاشهار اسم للفعل وهو المراد هنا وبفته الواو اسم لما يتوضؤ به ويشتمل الاول على فرض وسنن. وذكر الوصنف الفروض في قوله وفروض الوضوء ستة اشياء احدها النية وحقيقتها شرعا قصد شيئ مقترنا بفعلفان تراخى عنه سمي عزما وتكون النية عند غسل اول خزء من الوخه اي مقترنة الخزءلا بخميعه ولا بما قبله ولا بما بعده. فينوي المتودئ عند غسل ما ذكر رفع حدث من احداثه او ينوي فرض الوضوء فقط او الطهارة عن الحدث. فان لم يكل عن الحدث لم يصح وادا نوى ما يعتبر من هذه النيات وشرك معه نية تنضف او تبرد صح وضوءه. والثاني غسل خميع الوجح وحده طولا ما بين منا بت الشعر الرءس غالبا واخر اللحيين وهما العضمان اللذان ينبت عليهما الاسنان السفلى يجتمع مقدمهما فى الذقن ومؤخر هما فى الاذن وحده عرضا ما بين الاذنيين. واذا كان على الوخه شعر خفيف او كثيف وخب ايصال الماء اليه مع البشرة التي تحته. واما لحية الرخل الكثيفة بان لم ير المخا طب بشر تها من خلا لها فيكفي غسل ضاهرها بخلاف الخفيفة وهي ما يرى المخاطب بشرتها فيجب ايصال الماء لبشرتهما ولو كثيفا ولا بد مع غسل الوجه من غسل جزء من الرءس والرقبة وما تحت الذقن. والثالث غسل اليدين الى المرفقين فان لم يكن له مرفقان اعتبر قد رهما ويجب غسل ما على اليدين من شعر وسلعة واصبع زائدة واظافير ويجب ازالة ما تحتها من وسخ يمنع وصول الماء اليه. والرابع مسح بعض الرءس من ذكر او انثى او مسح بعض شعر في حدالرءس ولا تتعين اليد للمسح بل يجوز بخرقة وغيرها ولو غسل رءسه بدل مسحها جاز ولو وضع يده المبلولة ولم يحرقها جاز. والخامس غسل الرجلين هلى الكعبين ان لم يكن المتوضئ لابسا للخفين فان كان ليبسهما وجب عليه مسح الخفين او غسل الرجلين. ويجب غسل ما عليهما من شعر وسلعة واصبع زا ئدة كما سبق فى اليدين والسادس الترتيب فى الوضوء على ما اي على الوجح الذي ذكرناه فى عددالفروض فلو نسي الترتيب لم يكف ولو غسل اربعة اعضائه دفعة واحدة بااذنه ارتفععحدث وجحه فقط

     

    Pasal tentang beberapa fardhunya wudhu.

    Kata “ وضوء “ dengan dibaca dhommah huruf “wawu”nya, menurut pendapat yang lebih masyhur menunjukkan nama dari suatu perbuatan pengertian semacam inilah yang dimaksudkan disini. dan dengan dibaca fatha huruf “wawu”nya menunjukkan nama dari suatu banda yang digunakan untuk berwudhu ( yaitu air ).

    Wudhu dalam arti pengertian yang pertama tadi mengandung beberapa fardhu dan beberapa sunnah.

    Penyusun kitab ( asy syeikh Muhammad bin qasim al – ghazy ) ini menyebutkan fardhunya wudhu pada perkataannya yaitu : “ beberapa fardhunya wudhu itu ada enam ( 6) perkara :

    1. Niat

    Menurut pandangan syara’, hakikat niat adalah di dalam hati, yakni bermaksud pada sesuatu seraya dibarengkan dengan mengerjakannya. Jadi, apabila maksudnya tadi tidak sekaligus disertai dengan mengerjakannya maka hal ini disebut dengan “ azam “.

    Niat tersebut dilakukan saat membasuh permulaan sebagian dari wajah ( muka ) yakni niat itu dibarengkan dengan sampainya air ke wajah, bukan sebelum selesai secara keseluruhannya, bukan sebelum membasuhnya, dan juga bukan sesudahnya.

    Bagi orang yang sedang berwudhu, ketika ia membasuh apa yang telah diterangkan tadi ( sebagian dari wajah ), harus niat menghilangkan hadast dari sekian banyak hadast – hadastnya. Atau ia niat menunaikan ( syarat ) diperkenankannya mengerjakan sesuatu yang diperlukan harus wudhu, atau niat mengurangkan fardhunya wudhu saja, atau niat menghilangkan hadast.

    Jadi, apabila orang yang berwudhu tadi tidak mengucapkan niat menghiangkan hadast, maka tidak dianggap sah wudhunya .

    ketika ada orang berwudhu ia berniat seperti apa yang sudah lazim berlaku pada tata cara niat tadi, disamping itu ia sertakan pula niat membersihkan badan, atau disertakan niat agar bersih badannya, maka bisa dianggap sah wudhunya.

    2. Membasuh sebagian muka secara keseluruhan.

    Adapun batas – batasnya ( wajah yang harus dibasuh ) dari atas ke bawah dari mulai tumbuhnya rambut kepala menurut ukuran umumnya orang, hingga sampai pada bagian bawah kedua janggut, yaitu kedua tulang yang padanya tumbuh gigi bagian bawah, dimana kedua tulang itu permulaanya berkumpul di dagu,sedang pada bagian akhirnya ada di sekitar telinga.adpaun batas lebarnya ( muka ) yaitu batas antar 2 telinga. Dan apabila pada bagian wajah terdapat rambut yang rumbuh, baik rambut itu jarang – jarang atau lebat, maka wajib membasuhnya hingga air sampai pada kulit yang ada di bagian bawahnya rambut.

    Adapun jenggot laki- laki yang lebat, sekiranya orang yang berbicara didepanya tidak dapat melihat kulitnya dari sela – sela jenggot, maka cukuplah membasuh muka pada bagian yang tampak saja. Berbeda dengan jenggot yang tipis, yaitu sekiranya orang yang berbicara didepanya dapat melihat kulitnya, maka dalam hal ini wajib membasuhnya hingga air itu mengena ke bagian kulit. Dan persoalan itu berbeda pula dengan jenggotnya orang perempuan dan banci. Wajib bagi mereka ( wanita dan banci ) untuk membasuh jenggotnya sampai air itu mengenai bagian kulit mereka walaupun jenggotnya tebal. Dan bagi wanita, disamping harus membasuh wajah agar sempurna bagian muka,maka basuh juga bagian dari kepala, laher dan bagian – bagian yang ada di bagian bawah dagu.

    3. Membasuh kedua tangan hingga sampai pada siku – siku.

    Maka, bila seseorang tidak memiliki siku – siku, maka yang harus dibasuh adalah bagian yang diperkirakabn sebagai siku – sikunya. Dan wajib juga membasuh bagian – bagian yang ada di dua tangan, seperti bulu, kutil ( daging yang tumbuh berlebih ), jari – jari tambahan dan kuku – kuku. Dan wajib pula menghilangkan kotoran yang ada di bagian bawah kuku – kuku yang bisa mencegah air sampai padanya.

    4. Mengusap sebagian dari kepala, baik laki – laki maupun perempuan.

    Atau mengusap sebagian rambut yang masih ada pada batas kepala. Sedangkan dalam hal mengusap ini tidak harus dengan tangan tetapi bisa saja memakai secarik kain dan lainnya.dan seandainya ada orang yang tidak mengusap kepala, tetapi sebagai gantinya ia membasuhnya, maka boleh – boleh saja.dan demikian pula bila ada orang hanya meletakkan tangannya yang sudah dibasahi dikepalanya tanpa menggerak – gerakkan, itupun diperbolehkan.

    5. Membasuh 2 kaki dan 2 mata kaki.

    Hal itu bila orang tersebut tidak memakai muzzah ( kaus kaki ), sedang bila ia memakai muzzahnya, maka ia wajib mengusap muzzahnya atau mambasuh ke 2 kaki. Dan wajib juga membasuh apa – apa yang ada di 2 kaki tersebut seperti bulu, kutil dan jari – jari tambahan sebagaimana keterangan sebelumnya pada masalah membasuh kedua tangan.

    Catatan : muzzah biasanya dipakai khusus pada musim sangat dingin sebagai keringanan ( ma’fu ) bagi orang yang tidak tahan thd air dingin.

    6. Harus tartib untuk mengerjaka wudhu.

    Sesuai urut – urutan dalam mengerjakan fardhu – fardhunya. Maka bila orang mengerjakan wudhu lupa akan tartib, maka tidak sah wudhunya. Dan apabila ada 4 orang yang membantu mambasuh anggota tubuh orang yang berwudhu serentak hanya dengan sekali basuhan, maka yang hilang hanya hadast bagian mukanya saja ( ia baru dianggap membasuh mukanya saja ). WALLAHU A’LAM BISHSAWAB

    SUMBER : KITAB FATHUL QORIB ( BAB FARDHU WUDHU )

    PERHATIAN !!!

    DIANJURKAN BAGI SAUDARA – SAUDARA ANE SESAMA MUSLIM UNTUK MENYEBARKAN SELURUH ARTIKEL DI BLOG ANE INI ( KHUSUSNYA HALAMAN TENTANG HUKUM FIQIH ) DENGAN KETENTUAN MENYERTAKAN ALAMAT BLOG ANE DI BAWAH POSTINGAN ARTIKELNYA ( seperti contoh dibawah ). Syukron katsiron

    sumber artikel : http://www.muhammadabrory.wordpress.com


     
  • muhammad abrory 23:08 on 24 February 2011 Permalink | Balas
    Tags:   

    Syarat Wajib Sholat 

    بسم الله الرحمن الرحيم…

    السلام عليكم ورحمة الله وبركاته…

    Segala puji bagi allah kami masih diberi nikmat kesehatan oleh allah S.w.t sehingga kami bisa mengantarkan ilmu allah ini di depan saudara semua. Shalawat dan salam kita selalu haturkan keharibaan junjungan nabi besar muhammad S.A.W yang dengan perjuangan beliau –lah kita bisa berjalan diatas bumi ini dengan cahaya islam dan menjadi ummat terbaik di akhir zaman kelak. Sholawat serta salam itu kami haturkan pula kepada keluarga dan sahabat beliau yang telah mengorbankan jiwa raga dan hartanya dalam membantu perjuangan beliau.

    Kali ini kita akan membahas pasal yang berkenaan dengan perkara – perkara yang menjadi syarat wajibnya sholat.

    Dan untuk diketahui, sumber tulisan ini berasal dari kitab FATHUL QORIB ALMUJIB karangan asy syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Beliau adalah salah satu penerus dari madzhab imam Asy – Syafi’i ( semoga Allah mencurahkan rahmat dan ridho tiada tara kepada beliau ). Pada dasarnya kitab ini merupakan sebuah ringkasan dari kitab – kitab Fiqih imam penuntun ummat Muhammad Bin Idris Asy – Syafi’i yang rasanya sulit bagi masyarakat awam untuk membaca hasil karya beliau yang sangat banyak. Oleh karena itulah beliau (syeikh muhammad bin Qasim Al – ghazy ) meringkas perkara – perkara yang menjadi pokok dalam tata cara beribadah yang benar dalam kitab – kitab hasil karya imam asy –syafi’i  hingga memudahkan dalam memahami dan menghafalnya. Tak pelak keberadaan kitab ini selalu ada di mayoritas pesantren – pesantren di Indonesia untuk diajarkan bagi santri – santri pemula.

     

    وشرائة وخوب الصلاة ثلاثة اشياء : احدها الاسلام فلا تخب الصلاة على الكافر الاصلي ولا تخب عليه قضاؤها اذا اسلم واما المرتد فتخب عليه الصلاة وقضا ؤها ان عاد الىالاسلام.الثاني البلوغ فلا تخب على صبي وصبية لكن يؤمران بها بعد سبع سنين ان حصل التمييز بها والا بعد التمييز ويضربان على تركها بعد كمال عشر سنين. والثالث الاقل فلا تخب على مخنون وقوله وهو حد التكليف ساقط في بعض نسج المتن.

    Syarat – syarat mengerjakan sholat itu ada 3 ( tiga ) perkara         :

    1. Islam.

    Maka tidak wajib sholat atas orang kafir asli ( kafir bukan karena murtad ), dan tidak wajib baginya mengerjakan sholat Qadha ( Pengganti ) atas ketertinggalannya, jika ia telah kembali lagi ke dalam agama islam.

    2. Baligh

    Maka tidak wajib sholat atas anak laki – laki dan perempuan yang masih kecil. Tetapi mereka harus diperintah agar mereka mau melakukan sholat setelah ia berusia 7 tahun . jika memang sewaktu usia itu ia telah Tamyiz ( pintar ). Dan apabila seusia itu dia belum pintar, maka harus diperintah, setelah mereka pintar dan mereka harus dipukul karena mereka meninggalkan sholat, setelah genap berusia 10 tahun.

    3. Berakal

    Maka tidak wajib sholat atas orang gila

    Tiga ketentuan tersebut  di atas adalah merupakan batasan pengertian “ MUKALLAF “. Tidak terdapat pada sebagian redaksi kitab matan.

    SUMBER : KITAB FATHUL QORIB ( BAB SYARAT WAJIB SHOLAT )

    PERHATIAN !!!

    DIANJURKAN BAGI SAUDARA – SAUDARA ANE SESAMA MUSLIM UNTUK MENYEBARKAN SELURUH ARTIKEL DI BLOG ANE INI ( KHUSUSNYA HALAMAN TENTANG HUKUM FIQIH ) DENGAN KETENTUAN MENYERTAKAN ALAMAT BLOG ANE DI BAWAH POSTINGAN ARTIKELNYA ( seperti contoh dibawah ). Syukron katsiron

    sumber artikel : http://www.muhammadabrory.wordpress.com

     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Balas
e
Sunting
o
Show/Hide comments
t
Pergi ke atas
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Batal